Budaya Indonesia yang sangat beragam

352 Tarian Tradisional Indonesia dari 34 Provinsi!

Diposting pada

Indonesia merupakan negara dengan keanekaragaman budaya yang sangat tinggi. Ratusan atau bahkan ribuan suku yang ada di Indonesia hidup saling berdampingan dibawah naungan bendera Indonesia dan Garuda Pancasila.

Setiap suku tersebut tentu saja memiliki budaya yang unik di daerah tinggal mereka. Salah satu perwujudan budaya yang unik tersebut adalah tarian-tarian yang berkembang. Tarian-tarian daerah ini menjadi pusaka dan juga merupakan keunikan tiap daerah di Indonesia.

Seringkali tarian tradisional ini kita lihat pada acara-acara seremonial atau acara kebudayaan lainnya. Bahkan, tarian-tarian ini kerap kita lihat pada festival budaya Internasional. Tidak jarang tarian-tarian kita banjir penghargaan dan mampu membawa pulang piala bagi Indonesia.

Contohnya adalah pada tahun 2013 dimana Indonesia berhasil meraih penghargaan The Best Performance dalam tarian Saman dari Aceh di acara The International Folk Festival yang diselanggarakan di Yunani.

Kemenangan pada level internasional ini sungguh membanggakan bagi Bangsa Indonesia karena artinya, budaya kita sangat diapresiasi oleh orang-orang luar. Sekarang, saatnya kita untuk mengapresiasi dan melestarikan budaya kita, salah satunya adalah tarian tradisional kita.

Daftar Tarian Tradisional Indonesia Beserta Asalnya

Dari tadi, kita sering menyebutkan bahwa Indonesia memiliki banyak sekali tarian tradisional yang unik bagi setiap daerahnya. Berikut ini adalah daftar sekitar 352 tarian daerah yang ada di Indonesia.

Namun, perlu disadari bahwa seiring dengan berjalannya waktu, tentu saja bisa muncul tarian baru yang belum terekspos oleh media atau punahnya suatu tarian. Oleh karena itu, tabel ini bisa saja berubah-ubah seiring dengan berjalannya waktu.

Karena jumlah yang sangat banyak, teman-teman bisa menggunakan fitur control + F untuk menemukan tarian daerah yang teman-teman cari. Atau teman-teman juga dapat mencari ada tarian tradisional apa saja di suatu daerah.

NoNama TarianDaerah Asal
1Tari SeudatiAceh Darussalam
2Tari Saman MeuseukatAceh Darussalam
3Tari PukatAceh Darussalam
4Tari RampaiAceh Darussalam
5Tari Ratoh DuekAceh Darussalam
6Tari Ula-ula LembingAceh Darussalam
7Tari LaweutAceh Darussalam
8Tari Likok PuloAceh Darussalam
9Tari Rapa’i GelengAceh Darussalam
10Tari Ratéb MeuseukatAceh Darussalam
11Tari Rabbani WahedAceh Darussalam
12Tari Ranup lam PuanAceh Darussalam
13Tari LegongBali
14Tari KecakBali
15Tari ArjeBali
16Tari CendrawasihBali
17Tari TrunajayaBali
18Tari Barong.Bali
19Tari PendetBali
20Tari BarisBali
21Tari Panji SemirangBali
22Tari PuspanjaliBali
23Tari MargapatiBali
24Tari WirayudhaBali
25Tari GopalaBali
26Tari TopengBali
27Tari CondongBali
28Tari JangerBali
29Tari Sekapur SirihBangka Belitung
30Tari CampakBangka Belitung
31Tari SepenBangka Belitung
32Tari BeripatBangka Belitung
33Tari Pendulang TimahBangka Belitung
34Tari Men Sahang Lah MirahBangka Belitung
35Tari Gi Ke AikBangka Belitung
36Tari AndunBengkulu
37Tari Bidadari Teminang AnakBengkulu
38Tari Tombak KerbauBengkulu
39Tari Putri Gading CempakaBengkulu
40Tari PukekBengkulu
41Tari KejeiBengkulu
42Tari PenyambutanBengkulu
43Tari Dzikir SamanBanten
44Tari KaturanBanten
45Tari Gitik CokekBanten
46Tari Bedug WarnaneBanten
47Tari Gitek GanjenBanten
48Tari WalijamalihaBanten
49Tari Grebeg Terbang GedeBanten
50Tari Bendrong LesungBanten
51Tari Bentang BantenBanten
52Tari TopengDKI Jakarta
53Tari YapongDKI Jakarta
54Tari SembahDKI Jakarta
55Tari Sirih KuningDKI Jakarta
56Tari Lenggang NyaiDKI Jakarta
57Tari Japin BetawiDKI Jakarta
58Tari CokekDKI Jakarta
59Tari Dana – danaGorontalo
60Tari ElenggeGorontalo
61Tari Tanam PadiGorontalo
62Tari SabeGorontalo
63Tari Mopohuloo / ModepitoGorontalo
64Tari SarondeGorontalo
65Tari LanggaGorontalo
66Tari TuludeGorontalo
67Tari Sekapur SirihJambi
68Tari Selampit DelapanJambi
69Tari RanggukJambi
70Tari InaiJambi
71Tari TauhJambi
72Tari Nitih MahligaiJambi
73Tari SekatoJambi
74Tari Liang AsakJambi
75Tari Serengkuh DayungJambi
76Tari Rentak KudoJambi
77Tari KisanJambi
78Tari Topeng KuncaranJawa Barat
79Tari MerakJawa Barat
80Tari JaipongJawa Barat
81Tari WayangJawa Barat
82Tari Ketuk TiluJawa Barat
83Tari KeurseusJawa Barat
84Tari BuyungJawa Barat
85Tari Ronggeng BugisJawa Barat
86Tari SampiungJawa Barat
87Tari SerimpiJawa Tengah
88Tari Bambangan CakilJawa Tengah
89Tari KendalenJawa Tengah
90Tari Kethek OglengJawa Tengah
91Tari SintrenJawa Tengah
92Tari JlanturJawa Tengah
93Tari Langen AsmaraJawa Tengah
94Tari DriasmaraJawa Tengah
95Tari Bondan PayungJawa Tengah
96Tari BedhayaJawa Tengah
97Tari GambyongJawa Tengah
98Tari Beksan WirengJawa Tengah
99Tari Kuda LumpingJawa Tengah
100Tari JathilanJawa Tengah
101Tari PrawirogunoJawa Tengah
102Tari KumbangJawa Tengah
103Tari MerakJawa Tengah
104Tari AngsaJawa Tengah
105Tari Wira PertiwiJawa Tengah
106Tari Remong / RemoJawa Timur
107Tari JejerJawa Timur
108Tari Tanduk MajengJawa Timur
109Tari Reog KendangJawa Timur
110Tari GlipangJawa Timur
111Tari Gandrung BanyuwangiJawa Timur
112Tari Reog PonorogoJawa Timur
113Tari Jaranan ButoJawa Timur
114Tari Gembu/GambuJawa Timur
115Tari BeskalanJawa Timur
116Tari Sri PangantiJawa Timur
117Tari MomongKalimantan Barat
118Tari Zapin TembungKalimantan Barat
119Tari Tandak SambasKalimantan Barat
120Tari PinganKalimantan Barat
121Tari JongganKalimantan Barat
122Tari KondanKalimantan Barat
123Tari Kinyah Uut DanumKalimantan Barat
124Tari PalaKalimantan Barat
125Tari PedangKalimantan Barat
126Tari Baksa KembangKalimantan Selatan
127Tari Radab RahayuKalimantan Selatan
128Tari Kuda GepangKalimantan Selatan
129Tari Tambun dan BungaiKalimantan Tengah
130Tari Balean DadasKalimantan Tengah
131Tari Hugo dan HudaKalimantan Tengah
132Tari Putri MalawenKalimantan Tengah
133Tari Tuntung TulusKalimantan Tengah
134Tari Giring-giringKalimantan Tengah
135Tari ManasaiKalimantan Tengah
136Tari Balian BawoKalimantan Tengah
137Tari Balian DadasKalimantan Tengah
138Tari ManganjanKalimantan Tengah
139Tari Kanjan HaluKalimantan Tengah
140Tari DederKalimantan Tengah
141Tari MandauKalimantan Tengah
142Tari KinyaKalimantan Tengah
143Tari GongKalimantan Timur
144Tari PerangKalimantan Timur
145Tari Hudog dan BelianKalimantan Timur
146Tari MaropengKalimantan Timur
147Tari GantarKalimantan Timur
148Tari NgelewayKalimantan Timur
149Tari KencetKalimantan Timur
150Tari DatunKalimantan Timur
151Tari KejienKalimantan Timur
152Tari NgerangkawKalimantan Timur
153Tari Kancet LedoKalimantan Utara
154Tari JepenKalimantan Utara
155Tari Magunatip (Lalatip)Kalimantan Utara
156Tari JugitKalimantan Utara
157Tari Blunde (Blundik)Kalimantan Utara
158Tari Mance (Bemance)Kalimantan Utara
159Tari BangunKalimantan Utara
160Tari JanggetLampung
161Tari BedanaLampung
162Tari MalintingLampung
163Tari LensoMaluku
164Tari CakaleleMaluku
165Tari PerangMaluku Utara
166Tari Nabar IlaaMaluku Utara
167Tari Mpaa LenggogoNusa Tenggara Barat
168Tari BatungangaNusa Tenggara Barat
169Tari Mpaa SampariNusa Tenggara Barat
170Tari Gendang beleqNusa Tenggara Barat
171Tari OncerNusa Tenggara Barat
172Tari JanggerNusa Tenggara Barat
173Tari AristanewangNusa Tenggara Barat
174Tari Burdah Putra MataramNusa Tenggara Barat
175Tari Daha LiraNusa Tenggara Barat
176Tari Gandrung RembakNusa Tenggara Barat
177Tari HadrahNusa Tenggara Barat
178Tari pertemuanNusa Tenggara Barat
179Tari RudatNusa Tenggara Barat
180Tari PerangNusa Tenggara Timur
181Tari Gareng LamengNusa Tenggara Timur
182Tari MeminangNusa Tenggara Timur
183Tari hopongNusa Tenggara Timur
184Tari LikuraiNusa Tenggara Timur
185Tari ManekatNusa Tenggara Timur
186Tari DodakadoNusa Tenggara Timur
187Tari TeotonaNusa Tenggara Timur
188Tari LekeNusa Tenggara Timur
189Tari Poto WoloNusa Tenggara Timur
190Tari WojoranaNusa Tenggara Timur
191Tari TodaguNusa Tenggara Timur
192Tari KandinganguNusa Tenggara Timur
193Tari Yappa IyaNusa Tenggara Timur
194Tari HedungNusa Tenggara Timur
195Tari SuanggiPapua Barat dan Tengah
196Tari PerangPapua Barat dan Tengah
197Tari Selamat DatangPapua Timur
198Tari MusyohPapua Timur
199Tari Tandak RiauRiau
200Tari Joged LambakRiau
201Tari AluRiau
202Tari Ayam SudurRiau
203Tari BetabikRiau
204Tari BoriaRiau
205Tari DamnahRiau
206Tari Dayung SampanRiau
207Tari Dendang DangkongRiau
208Tari Engku PuteriRiau
209Tari Gobang dari Kepulauan AnambasRiau
210Tari Joged BebtanRiau
211Tari Joged DangkongRiau
212Tari Joged Kak Long dari Moro, KarimunRiau
213Tari Joged KarimunRiau
214Tari Joged Mak DareRiau
215Tari Joged Makcik Normah dari BatamRiau
216Tari Joged Pantai NongsaRiau
217Tari JogiRiau
218Tari Ikan KekekRiau
219Tari InaiRiau
220Tari Laksemane BentanRiau
221Tari Lang-lang BuanaRiau
222Tari Lenggang CecakRiau
223Tari MakyongRiau
224Tari MarhabanRiau
225Tari Marwah Gonggong dari TanjungpinangRiau
226Tari MasriRiau
227Tari MelemangRiau
228Tari MenduRiau
229Tari Menjunjung DuliRiau
230Tari Mustika KencanaRiau
231Tari Pasang RokokRiau
232Tari PersembahanRiau
233Tari RokanaRiau
234Tari Sekapur SirihRiau
235Tari Semah KajangRiau
236Tari Sirih LelatRiau
237Tari TandakRiau
238Tari Tandak PengasihRiau
239Tari Tarek RawaiRiau
240Tari Tebus KipasRiau
241Tari TopengRiau
242Tari ZapinRiau
243Tari Zapin PenyengatRiau
244Tari Zapin PesisirRiau
245Tari Zapin Pulau TujuhRiau
246Tari Zapin Rentak MelayuRiau
247Tari Zapin TradisiRiau
248Tari Zikir BaratRiau
249Tari Toerang BatuSulawesi Barat
250Tari Ma’ BunduSulawesi Barat
251Tari Bamba ManurungSulawesi Barat
252Tari PatudduSulawesi Barat
253Tari Bulu LondongSulawesi Barat
254Tari KipasSulawesi Selatan
255Tari BosaraSulawesi Selatan
256Tari LumenseSulawesi Tengah
257Tari Peule CindeSulawesi Tengah
258Tari PamonteSulawesi Tengah
259Tari BalumpaSulawesi Tenggara
260Tari DingguSulawesi Tenggara
261Tari MaluloSulawesi Tenggara
262Tari MaengkatSulawesi Utara
263Tari PolopaloSulawesi Utara
264Tari Poco-pocoSulawesi Utara
265Tari CakaleleSulawesi Utara
266Tari KabasaranSulawesi Utara
267Tari TetengesanSulawesi Utara
268Tari Mane’eSulawesi Utara
269Tari GundeSulawesi Utara
270Tari TumatendenSulawesi Utara
271Tari UwelaSulawesi Utara
272Tari MesalaiSulawesi Utara
273Tari MokosambeSulawesi Utara
274Tari PasasanggoramaSulawesi Utara
275Tari PiringSumatera Barat
276Tari PayungSumatera Barat
277Tari TabuikSumatera Barat
278Tari Alang Babega MinangkabauSumatera Barat
279Tari Ambek-Ambek Koto AnauSumatera Barat
280Tari BarabahSumatera Barat
281Tari GelombangSumatera Barat
282Tari Indang BadindinSumatera Barat
283Tari Kain Paisia SelatanSumatera Barat
284Tari Kiek Gadih MinangSumatera Barat
285Tari LilinSumatera Barat
286Tari PatenSumatera Barat
287Tari Pasambahan MinangSumatera Barat
288Tari Piring Kubu Durian PadangSumatera Barat
289Tari Rancak MinangkabauSumatera Barat
290Tari Rancak Di Nan JombangSumatera Barat
291Tari RandaiSumatera Barat
292Tari Sabalah Sumatera BaratSumatera Barat
293Tari Sinar RiauSumatera Barat
294Tari TempurungSumatera Barat
295Tari Tudung Saji MinangkabauSumatera Barat
296Tari TanggalSumatera Selatan
297Tari Putri BekhusekSumatera Selatan
298Tari Madik (Nindai)Sumatera Selatan
299Tari Tenun SongketSumatera Selatan
300Tari Rodat CempakoSumatera Selatan
301Tari Mejeng BasukoSumatera Selatan
302Tari TanggaiSumatera Selatan
303Tari Gending SriwijayaSumatera Selatan
304Tari Sebimbing SekundangSumatera Selatan
305Tari Pagar PengantinSumatera Selatan
306Tari Kebagh (Kemban Bidudari atau Bidudari)Sumatera Selatan
307Tari Putri BekhusekSumatera Selatan
308Tari Serampang Dua BelasSumatera Utara
309Tari Tor TorSumatera Utara
310Tari MandudaSumatera Utara
311Tari BaluseSumatera Utara
312Tari Kuda KudaSumatera Utara
313Tari Gundala GundalaSumatera Utara
314Tari Mulih MulihSumatera Utara
315Tari BakaSumatera Utara
316Tari Begu DellengSumatera Utara
317Tari MuncangSumatera Utara
318Tari Piso SuritSumatera Utara
319Tari Endeng EndengSumatera Utara
320Tari Tortor Naposo BulungSumatera Utara
321Tari Guro Guro Aron Terang BulanSumatera Utara
322Tari Toping TopingSumatera Utara
323Tari Haroan BolonSumatera Utara
324Tari MandudaSumatera Utara
325Tari Tatak Menapu KopiSumatera Utara
326Tari Tatak Garo GaroSumatera Utara
327Tari Dembas SimangudaSumatera Utara
328Tari Tatak Muat PageSumatera Utara
329Tari Tatak RenggisaSumatera Utara
330Tari Balanse MadamSumatera Utara
331Tari PerangSumatera Utara
332Tari MaenaSumatera Utara
333Tari MoyoSumatera Utara
334Tari Serampang Dua BelasSumatera Utara
335Tari Tradisional makyongSumatera Utara
336Tari Tradisional Kuda KepangSumatera Utara
337Tari Tradisional InangSumatera Utara
338Tari Serimpi SangupatiD.I. Yogyakarta
339Tari BedayaD.I. Yogyakarta
340Tari MerakD.I. Yogyakarta
341Tari Lawung AgengD.I. Yogyakarta
342Tari Rara NgigelD.I. Yogyakarta
343Tari Kumbang YogyakartaD.I. Yogyakarta
344Tari Beksan Srikandi SuradewatiD.I. Yogyakarta
345Tari Klono Rojo Yogyakarta (Klana Raja)D.I. Yogyakarta
346Tari Golek Ayun-Ayun YogyakartaD.I. Yogyakarta
347Tari Arjuna WiwahaD.I. Yogyakarta
348Tari Satrio Watang YogyakartaD.I. Yogyakarta
349Tari Golek Sulung Dayung YogyakartaD.I. Yogyakarta
350Tari Langen Asmoro YogyakartaD.I. Yogyakarta
351Tari Topeng Walang Kekek YogyakartaD.I. Yogyakarta
352Tari AnggukD.I. Yogyakarta

Ternyata banyak sekali ya tarian tradisional dari tiap-tiap daerah di Indonesia. Yang terdata dengan baik saja sudah ada sekitar 352, bagaimana dengan yang belum terdata dengan baik.

Tarian-tarian daerah ini tentu saja memiliki corak dan karakteristik yang berbeda-beda, sangat tergantung dengan keunikan dan budaya yang berkembang di daerah masing-masing.

Jika tadi kita sudah menyebutkan tarian-tarian tradisional apa saja yang ada di Indonesia beserta daerah asalnya.

Sekarang, kita akan membahas beberapa diantara tarian-tarian tradisional tersebut agar teman-teman bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik mengenai tiap-tiap tarian, dari daerah mana asalnya, dan apa saja keunikannya.

Tari Seudati (Aceh)

Tari seudati merupakan tarian daerah yang berasal dari Aceh
Tari Seudati dari Aceh (Wikipedia.org)

Tari Seudati merupakan tarian daerah yang berasal dari Nanggro Aceh Darussalam. Tarian ini diadaptasi dari tarian-tarian yang ada di negara Arab dengan latar belakang islam yang kental.

Tari Seudati sangat populer dan digemari oleh orang-orang yang ada di daerah asalnya yaitu Aceh. Tarian ini mengkombinasikan gerakan dinamis dengan atmosfer yang bernuansa religius.

 

Tari Saman (Aceh)

Tari Saman yang berasal dari Aceh merupakan salah satu tarian tradisional yang paling terkenal
Tari Saman (Wikipedia.org)

Dari beberapa tarian tradisional yang ada di Indonesia, mungkin saman adalah tarian daerah yang paling banyak dikenal.

Saman sendiri merupakan tarian tradisional yang berasal dari Aceh dan memiliki banyak varian kedaerahan. Tarian ini kerap menjadi andalan pada ritual adat maupun acara keagamaan yang dilaksanakan oleh warga setempat maupun masyarakat perantauan.

Tari saman biasanya ditampilkan oleh sekelompok orang yang berjumlah ganjil. Selain itu, mereka juga tidak berdiri melainkan duduk dengan rapih dan berjajar dalam formasi.

Salah satu keunikan dari tarian Saman ini adalah suara yang dihasilkan oleh pukulan tangan para penari. Pukulan tangan yang berirama ini dibarengi oleh olah suara dari Syekh yang ada turut membangun atmosfer religius dan syahdu pada tarian saman.

 

Tari Legong (Bali)

Tari legong merupakan salah satu tarian tradisional Bali yang cukup terkenal
Tari Legong (Wikipedia.org)

Tari Legong merupakan sekelompok tarian tradisional khas Bali yang dipenuhi oleh gerakan-gerakan yang luwes dan kompleks. Legong sendiri berasal dari kata leg yang artinya luwes dan gong yang merupakan gamelan.

Sejauh ini, terdapat 18 jenis tari legong yang diketahui ada di Bali. Ide awal dari tarian ini berawal dari seorang pangeran dari Sukawati yang ketika dalam keadaan sakit keras bermimpi melihat dua gadis yang menari secara gemulai diiringi gamelan.

Ketika sang pangeran terbangun dari mimpinya, kisah yang ada pada mimpinya dituangkan kedalam rangkaian tarian yang diiringi oleh gamelan lengkap.

 

Tari Kecak (Bali)

Tari Kecak merupakan salah satu tarian tradisional yang berasa dari daerah Bali
Tari Kecak (Lip Jin Lee)

Tari Kecak adalah salah satu tarian tradisional yang cukup populer di Indonesia. Tarian ini sendiri berasal dari pulau Bali dan menjadi ciri khas dari pulau tersebut.

Tarian ini menggambarkan kisah perwayangan Ramayana dalam bentuk visual. Tari Kecak memadukan gerakan tarian yang artistik, sarat makna, dan juga sakral.

Uniknya, tari Kecak tidak diiringi dengan alunan musik instrumental. Tari Kecak mengandalkan suara musik yang dihasilkan dari gelang di kaki yang mengeluarkan suara kerincing ketika para penari bergerak-gerak menari.

Tarian ini juga dibawakan dengan busana yang sesuai dengan tokoh wayang yang diperankan. Selain itu, ada tambahan juga yaitu memakai bunga Kamboja pada salah satu telinga yang menjadi ciri khas Bali.

 

Tari Pendet (Bali)

Tari pendet merupakan salah satu tari tradisional yang cukup terkenal dari Bali
Tari Pendet (wikipedia.org)

Tari Pendet merupakan tarian tradisional asli pulau Bali. Awalnya, tarian ini merupakan sebuah bentuk pemujaan di pura, yaitu tempat ibadah bagi umat Hindu.

Tari Pendet melambangkan sambutan dari turunnya para dewa ke dunia. Seiring dengan berjalannya waktu, seniman Bali mengubah pendet menjadi sejenis tarian salam selamat datang. Meskipun begitu, tari pendet tetap mengandung unsur-unsur suci keagamaan.

Tari pendet sendiri merupakan salah satu kekayaan budaya Indonesia yang pernah diklaim oleh negara tetangga kita, yaitu Malaysia. Koreografer bentuk tarian pendet modern adalah I Wayan Rindi.

 

Tari Campak (Bangka Belitung)

Tari campak merupakan tari tradisional yang berasal dari Bangka Belitung
Tari Campak (Kamerabudaya)

Tari Campak merupakan tari tradisional yang berasal dari daerah Bangka Belitung. Tarian ini menggambarkan keceriaan dalam pergaulan remaja di daerah tersebut.

Umumnya, tari Campak dibawakan oleh gabungan penari pria dan wanita dengan ekspresi dan gerakan-gerakan yang riang gembira. Di sela-sela tariannya, mereka juga akan berbalas pantun yang merupakan ciri khas budaya Melayu.

Dalam keberjalanan tari Campak, biasanya ada saat-saat dimana para penari mengajak penonton untuk ikut menari pula. Hal ini membuat pertunjukan tari Campak menjadi lebih meriah dan dinamis.

Kostum yang digunakan oleh penari Campak merupakan gabungan antara budaya Melayu dan Eropa. Penari wanita menggunakan kostum yang sangat kental dengan budaya eropa seperti gaun dan sepatu ber-hak tinggi. Sedangkan, penari pria menggunakan kostum nuansa melayu seperti kemeja, celana panjang, peci, dan selendang.

Tari Campak diiringi oleh musik pengiring seperti gong dan gendang yang merupakan alat musik lokal serta akordion dan biola yang merupakan alat musik eropa. Hal ini semakin menunjukkan corak tari Campak sebagai tarian akulturasi dua budaya.

Dahulu, tari Campak biasanya dipentaskan pada waktu musim panen padi atau sepulang dari ume (kebun). Sekarang, tari campak sering ditampilkan dalam acara-acara besar seperti penyambutan tamu penting, pernikahan, dan lain-lain.

 

Tari Andun (Bengkulu)

Tari andun dari bengkulu
Tari Andun (ujiansma)

Tari Adun adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari daerah Bengkulu. Tarian ini umumnya dilakukan selama pernikahan, saat pertempuran, atau untuk mengiringi acara-acara tradisional lainnya.

Tarian ini sering dipakai dalam rangkaian pesta pernikahan untuk menyambut pengantin wanita. Sayangnya, sekarang sudah semakin sedikit peminat tarian Andun dalam pernikahan. Lebih banyak pengantin muda yang menginginkan karaoke atau lagu-lagu ketimpang persembahan tarian Andun.

Tarian daerah Bengkulu ini diiringi oleh alat musik tradisional lokal yaitu Kolintang dan Redap. Tidak sembarangan orang boleh menampilkan tarian ini, ada keriteria-keriteria tertentu yang harus dipenuhi.

Contohnya, ketika acara-acara tradisional yang diiring oleh tarian Andun, penari yang berpasangan harus lajang dan tidak saling terkait darah atau memiliki hubungan kekerabatan. Jika ada yang ditemukan melanggar syarat-syarat ini, maka akan ada hukuman berupa hukum adat setempat.

 

Tari Bidadari Teminang Anak (Bengkulu)

Tari Bidadari Teminang Anak
Tari Bidadari Teminang Anak (netralnews.com)

Tari Bidadari Teminang anak adalah salah satu dari beberapa tarian tradisional yang berasal dari Bengkulu. Tarian ini berasal dari daerah Rejang Lebong dan kerap dipertontonkan pada acara-acara di Bengkulu.

Umumnya, tarian ini digelar saat ada acara penting seperti penyambutan tamu agung, tamu negara, upacara pernikahan, adat, syukuran, atau acara-acara besar lainnya.

Tarian ini menggambarkan seorang malaikat yang turun dari surga ke bumi untuk mengangkat seorang anak. Makna dari tarian ini antara lain adalah berkah yang datang dari surga pada manusia-manusia yang tinggal di bumi.

 

Tari Topeng Betawi (DKI Jakarta)

Tari-tarian topeng merupakan tarian tradisional khas Betawi
Tarian topeng Khas Betawi (tari-tariantradisional.blogspot)

Tari topeng betawi adalah tarian tradisional masyarakat betawi yang menggunakan topeng sebagai ciri khasnya. Tarian ini berkembang di komunitas betawi DKI Jakarta.

Tarian topeng ini merupakan kombinasi antara tarian, nyanyian, dan alunan musik. Layaknya pertunjukan teater dan opera di luar negri, penari menari mengikuti suara musik dan nyanyian yang ada.

Tarian ini lebih bersifat teatrikal dan mencoba mengkomunikasikan pesan-pesan lewat gerakan dibandingkan dengan suara atau nyanyian.

Tarian topeng betawi dikembangkan oleh seniman-seniman yang sering diundang sebagai penghibur dalam acara-acara. Umumnya, acara dimana tarian topeng ditampilkan adalah acara seperti sunatan, pernikahan, dan acara tradisional lainnya.

Menurut kepercayaan betawi, tarian ini dapat menjauhkan diri mereka dari bencana. Namun, seiring dengan perkembangan zaman dan globalisasi, kepercayaan ini mulai memudar. Oleh karena itu, sekarang tarian ini menjadi sekedar hiburan dan mulai kehilangan nilai ritualistik nya.

Meskipun begitu, tarian topeng betawi tetap menjadi salah satu mata acara hiburan utama dalam pesta atau acara tradisional lainnya.

 

Tari Yapong (DKI Jakarta)

Tari Yapong berasal dari DKI Jakarta
Tari Yapong (Indonesiakaya.com)

Tari yapong adalah tarian daerah yang berasal dari DKI Jakarta. Berbeda dengan tarian daerah lain yang umumnya berupa tarian sosial, tarian ini murni dibuat untuk pertunjukan.

Namun, dalam perkembangannya, tari yapong juga pada akhirnya sering dipakai sebagai tari sosial untuk mengisi salah satu mata acara dalam acara-acara besar atau acara tradisional. Hal ini terjadi karena tarian yapong memiliki banyak sekali variasi dan dinamisme dalam gerakannya.

Tarian yapong adalah tarian yang bernuansa senang dan gembira, hal ini diperkuat oleh gerakan yang dinamis dan eksotis. Suasana gembira ini karena tarian yapong menggambarkan suasana penyambutan kedatangan pangeran Jayakarta.

Adegan ini disebut yapong dan tidak mengandung makna apapun. Istilah yapong sendiri muncul dari lagunya yang mengatakan ya, ya, ya, ya dan suara musik yang terdengar seperti pong, pong, pong. Oleh karena itu, dikenal sebagai ya-pong dan akhirnya berkembang menjadi yapong.

 

Tari Jaipong (Jawa Barat)

Tari Jaipongan berasal dari daerah Jawa Barat
Tari Jaipongan (Gunawan Kartapranata)

Tari Jaipong adalah salah satu tarian daerah yang berasal dari Jawa Barat. Tarian Jaipong merupakan peleburan dari beberapa tradisional seperti  pencak silat, ketuk tilu, wayang golek dan lain-lain.  Tarian ini sudah menjadi ikon kesenian daerah Jawa Barat.

Jaipong  lahir dari sosok seniman kreatif dan bertangan dingin H Suanda pada tahun 1976 di Karawang, Jawa Barat.Tarian ini sering dipertontonkan untuk menyambut tamu mancanegera yang berkunjung ke Jawa Barat. Gerakannya yang erotis dan vulgar menyebabkan tarian ini menjadi perbincangan hangat di awal kemunculannnya.

 

Tari Piring (Solok, Sumatera Barat)

Tari piring merupakan tarian tradisional Minangkabau
Tari Piring (Wikipedia.org)

Tari piring adalah tarian tradisional Minangkabau yang melibatkan piring-piring sebagai properti dalam tarian. Tarian yang kerap disebut Piriang ini melibatkan penari yang mengayunkan piring-piring mereka mengikuti irama yang cepat dan teratur.

Uniknya, piring-piring yang dipegang oleh para penari ini tidak pernah jatuh. Inilah salah satu hal yang menjadi daya tarik utama dari pagelaran tari piring.

Tarian yang secara tradisional berasal dari Solok, Sumatera Barat ini diambil gerakannya dari gerakan-gerakan seni bela diri Minangkabau. Tarian ini merupakan simbol dari komunitas Minangkabau baik di tanah kelahiran mereka maupun di seluruh perantauan.

 

Tari Reog Ponorogo (Ponorogo, Jawa Timur)

Tari Reog Ponorogo merupakan salah satu tarian daerah yang berasal dari daerah barat laut Jawa timur, lebih tepatnya Ponorogo
Tari Reog Ponorogo (Dasborpariwisata.blogspot)

Tari reog merupakan salah satu tarian daerah yang berasal dari daerah barat laut Jawa Timur, atau lebih tepatnya kota Ponorogo. Kota ini dianggap sebagai kota dimana tarian reog muncul dan dipopulerkan.

Gerbang kota Ponorogo dihiasi oleh tokoh-tokoh Warok dan Gemblak, dua tokoh yang berperan besar dalam pertunjukan Reog. Tarian ini sendiri merupakan salah satu budaya daerah Indonesia yang masih sangat kental dengan aspek mistisme yang kuat.

Tarian reog modern umumnya dilakukan dalam beberapa acara-acara besar seperti pernikahan, sunat, dan hari-hari libur nasional. Seni reog terdiri dari 2 hingga 3 rangkaian tarian pembuka.

Tarian pertama biasanya dilakukan oleh 6-8 pria gagah berani dengan pakaian serba hitam dan wajah merah dipoles. Para penari tersebut menggambarkan sosok singa pemberani. Tarian ini pun dilanjutkan oleh tarian yang dilakukan oleh 6-8 gadis yang menunggangi kuda.

 

Tari Barong

Tarian barong berasal dari Bali
Tarian Barong Bali (Wikimedia)

Tari barong adalah salah satu tarian tradisional asal Bali yang menggunakan topeng dan kostum sebagai perwujudan dari makhluk-makhluk mistis yang dipercayai oleh masyarakat Bali.

Menurut kepercayaan masyarakat setempat, tari ini dianggap sebagai tarian yang sakral dan sarat akan kesan-kesan mistis didalamnya. Tari barong ini merupakan tarian tradisional yang cukup terkenal di daerah Bali karena memiliki nilai seni dan memuat aspek-aspek spiritual.

Asal usul dari tarian ini sendiri belum diketahui secara pasti, namun ada beberapa versi yang mencoba menjelaskan mengenai awal mula terbentuknya tari barong ini.

Pertama, terdapat mitologi Hindu yang menjelaskan bahwa barong diambil dari asal kata Bahruang dalam bahasa Sanskerta yang memiliki arti binatang dengan kekuatan Ghaib dan sebagai pelindung kebaikan.

Ada pula yang menyebutkan bahwa tari Barong awalnya merupakan perwujudan dari penguasa alam Ghaib di Bali. Saat itu, masyarakat Bali menggunakan tarian ini untuk mengusir gangguan makhluk ghaib yang ada disana.

Meskipun terdapat banyak versi tari barong, masyarakat setempat mempercayai bahwa tarian ini merupakan tarian tradisional warisan nenek moyang yang sakral dan sarat akan nilai-nilai spiritual.

 

Tari Tor Tor (Sumatera Utara)

Tari tor-tor berasal dari Sumatera Utara
Tari Tor-Tor (Wikipedia.org)

Tari tor-tor adalah salah satu tarian tradisional Batak Toba yang berasal dari Sumatera Utara, lebih tepatnya disekitar daerah Tapanuli Utara, Humbang, Hasundutan, Toba Samosir, dan Samosir.

Tarian ini merupakan salah satu tari seremonial yang disajikan dengan musik gondang. Secara fisik, tor-tor bersifat layaknya sebuah tarian, namun, ada makna-makna lebih mendalam yang tersirat pada gerakan-gerakannya.

Dapat dibilang bahwa tarian tor-tor merupakan bentuk komunikasi yang berupaya menjalin diskusi antara para penarinya dengan orang-orang yang menontonnya.

 

Tari Serimpi (Jawa)

Tari Serimpi Yogyakarta adalah tarian tradisional Jawa
Tari Serimpi Yogyakarta (tari-tariantradisional.blogspot)

Tari Serimpi atau Srimpi merupakan salah satu tarian tradisional Jawa klasik yang berasal dari tradisi istana kesultanan Mataram. Tradisi ini terus dipertahankan dan dikembangkan hingga sekarang oleh empat istana pewaris di Jawa Tengah (Surakarta) dan Yogyakarta

Dalam penyajiannya, tarian ini ditandai oleh empat penari yang melakukan gerakan-gerakan anggun untuk menggambarkan kerendahan hati, kehalusan, dan kelembutan. Hal ini ditunjukkan oleh gerakan-gerakan lambat dan anggun yang diiringi oleh musik gamelan.

Tari Serimpi dianggap memiliki posisi sosial yang mirip dengan tarian Pakarena dari Makassar, hal ini dapat dilihat dari gerakan-gerakannya yang lembut dan tradisinya sebagai tarian istana.

 

Tari Gambyong (Jawa)

Tari Gambyong Pareanom dari Jawa
Tari Gambyong (kisahasalusul.blogspot)

Tari Gambyong adalah tarian tradisional Jawa klasik yang banyak mengambil dasar-dasar gerakannya dari tarian raykat seni Tayub. Tari Gambyong sendiri merupakan tarian komunal yang dilakukan secara bersama-sama oleh beberapa penari.

Kebersamaan ini juga terlihat dari gerakan-gerakan kaki, tangan, dan kepala yang menjadi lebih indah dan ekspresif karena semuanya bersama-sama dan terkoordinasi. Penari juga menyelaraskan gerakan-gerakannya dengan irama drum Kendhang.

Secara umum, tari Gambyong terdiri dari tiga bagian yaitu bagian awal, bagian tengah yang berupa isi, serta bagian akhir. Dalam tari gaya Surakarta, fase-fase ini dikenal sebagai forward beksan, beksan, dan beksan mundur.

 

Tari Musyoh (Papua)

Tari Musyoh dari Papua
Tari Musyoh Papua (tari-tariantradisional.blogspot)

Tari Musyoh adalah salah satu tari tradisional di Indonesia yang paling sakral. Tarian ini adalah tarian ritual untuk mengusir roh-roh orang yang sudah mati karena hal-hal tertentu. Umumnya, tarian ini dilakukan ketika ada orang dari Papua yang meninggal dalam kecelakaan.

Berdasarkan kepercayaan masyarakat Papua, ketika ada orang yang meninggal dalam kecelakaan, maka roh nya tidak akan tenang. Oleh karena itu, perlu dilakukan tarian ritual Musyoh agar arwah orang tersebut dapat tenang.

 

Tari Sekapur Sirih (Jambi, Kepulauan Riau, Riau)

Tari Sekapur sirih dari Jambi, Kepulauan Riau, dan Riau
Tari Sekapur Sirih (baka_neko_baka)

Tari sekapur sirih adalah tarian tradisional dari daerah Jambi, Kepulauan Riau, dan provinsi Riau. Selain itu, tarian ini juga cukup terkenal di Malaysia.

Tarian ini pada dasarnya adalah tarian selamat datang, terutama untuk menyambut tamu-tamu besar dan tamu kehormatan. Hal ini ditunjukkan oleh gerakan-gerakannya yang lembut dan halis diiringi dengan musik dan puisi yang bertujuan untuk menyambut dan membuat nyaman para tamu.

Tarian ini menggambarkan perasaan dan hati yang murni dari para tuan rumah untuk menyambut tamu-tamu. Umumnya, tarian sekapur sirih dilakukan oleh 9 penari wanita, 3 penari pria, 1 orang yang membawa payung, dan 2 orang penjaga.

Iqbal Hakim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *